Pesakit Jiwa dan Kolam Renang

Selepas melakukan rawatan kepada pelbagai pesakit di rumah sakit jiwa, seorang doktor yang terkenal ingin mengetahui perkembangan pesakit. Suatu tengah hari, ia meminta kedua puluh pesakitnya berkumpul di dekat sebuah kolam renang yang sengaja tidak diisi air.Doktor berseru, “Hari ini, saya ingin melihat apakah keadaan kalian sudah normal atau belum. Saya hitung sampai tiga, kalian semua masuk ke kolam renang! Jika tidak, saya akan memukul kalian.”Doktor berfikir jika mereka benar-benar menceburkan diri, bermakna mereka masih gila.

“Oke, kita mulai. Satu … dua … tiga ….” Sekitar lima belas pesakit langsung berlari dan menceburkan diri. Meski senang kerana ada lima pesakit yang tidak menceburkan diri, doktor berpura-pura memarahi mereka.

Doktor: “Hai kalian, mengapa tidak lari?”
Pesakit: “Maaf, Doktor, saya tidak suka dan tidak boleh berenang.”
Doktor: “Kolam itu tidak dalam, kamu tidak akan tenggelam. sekarang, cepat lari!”

Empat orang pesakit akan berlari dan menceburkan diri.

“Ternyata mereka masih gila,” fikir doktor. Tetapi, dia gembira kerana masih ada satu pesakit yang tidak berlari. Sambil masih berpura-pura marah, doktor mendekati pesakit yang tinggal itu.

Doktor: “Mengapa tidak lari? Tidak boleh berenang juga?”
Pesakit: “Boleh Dok.”
Doktor: “Mengapa tidak lari? Sekarang, lari atau saya pukul?” (teriak doktor)
Pesakit: “Meskipun doktor pukul saya, saya tidak akan lari. Sememangnya, saya gila?”
Doktor: (Dengan wajah yang agak berseri dan menurunkan suara) “Bagus, bererti kamu sudah bertambah baik sekarang.” (Untuk memastikan, doktor bertanya lagi) “Cuba jelaskan mengapa kamu tidak lari!”
pesakit: “Tidak, Dok, airnya sejuk.. saya tidak tahan mandi air sejuk.”

 

Owner inter4web.com. Online Businessman.

SIMILAR ARTICLES

0 721

NO COMMENTS

Leave a Reply

CommentLuv badge